oleh

Ngadem di Brigif 2, di event lari The 2nd Infantry Run Surabaya

Heydayat.com – Apa kabar, Runners?! Punya agenda apa aja nih di tahun pandemi ini? Tetep aktif lari, kan, kalian semua? ๐Ÿ˜‚
Di waktu pandemi kayak gini emang jadi masa berat buat para Runners. Gimana enggak? Bikin acara sepenting nikahan aja dilarang, apalagi ngadain event lari?
Hmmm. Meski gitu, aktif terus olahraganya, yaa! Jangan ditinggal-tinggal, larinya! Ntar lupa cara lari loh kalo ada event lari lagi. Hihihi

Kali ini aku mau cerita pengalamanku ikut event lari nih. Event ini adalah The 2nd Infantry Run yang digelar di Brigif 2, Juanda – Surabaya.
BTW, Brigif 2 itu masuk Surabaya apa Sidoarjo ya? Masih suka bingung, Juanda sebenernya masuk Surabaya atau Sidoarjo.

Balik ke event, gak tau kenapa event ini dikasih nama “2nd”. Mungkin emang diadakan buat yang ke-2 kalinya. Kalo iya, aku gak ikutan sih yang pertama.

Sebelum lajut ke cerita, tau/gak kenapa judul artikelnya “Ngadem Di Brigif 2, …”?

Alasannya, Brigif 2, tempat diadakan event lari ini lokasinya ada di tengah-tengah hamparan sawah. Kebetulan, pas event ini digelar, bertepatan sama musim tanam padi. Jadi, satu kilometer dari garis start dan sebelum sampe finish, pelari disuguhi pemandangan hamparan sawah padi.
Itulah kenapa judulnya ‘ku bikin “Ngadem di Brigif 2″, karena tempatnya emang adem dan sejuk kalo masih pagi. Enak buat ngisis (nyari angin sepoi-sepoi)!

Sawah Brigif 2 Juanda Surabaya
Persawah Brigif 2 Juanda Surabaya (Heydayat.com – Hidayat)

Balik ke cerita, The 2nd Infantry Run ini baru aja selesai digelar tadi pagi. Iya, The 2nd Infantry Run ini di-ada-in tanggal 20 Juni 2021, dari jam 6 pagi sampai jam 10-an siang. Setelah capek lari, aku langsung nulis artikel ini.

Oh, iya. BTW, event ini sebenernya diberi judul ‘2nd Infantry Run’ aja.
Ada bedanya/gak sih, sama yang aku sebut sebelumnya?
Iyaa, bedanya cuma di kata “The”-nya aja!
Noticeย banget kan, aku?! Haha. Ya, iya laahhh! Ini tuh judul, bukan potongan kalimat subtitle pilem korea! ๐Ÿ˜‚
Jadi, buat yang ngadain event, boleh lah dicatat koreksinya. Buat persiapan next event lah. Hehe

 

Mukadimah Alias Pembukaan

Aku lupa. Kita belum kenalan…
Sambil kenalan, lanjut juga ke cerita, yaa.
Haloo! Aku Dayat, Runner dari Surabaya utara. Aku emang suka lari, tapi bukan si jago lari.
Awal aku tau adanya event Infantry Run ini, itu bermula dari share info dari temen2 di grup WA. Dari situ aku tau kalo event lari ini ngambil 2 kategori jarak, yaitu 5K untuk umum putri, dan 10K untuk TNI/Polri dan umum putra.
Setelah tau info ini, aku langsung gercep daftar slot via contact person. Sayangnya, baru nanya slot via WA, aku dapet reply kalo slot udah abis. Yaahh, pupus deh harapan ikut event lari pas lagi pandemi. ๐Ÿ˜ฅ

Selang 1 hari berikutnya, di grup WA komunitas lari ada open slot – daftar Infantry Run secara kolektif-an. Gak banyak tanya, aku langsung bales chat tadi pake screenshot chat-ku ke contact person yang udah aku hubungi.
Eh, taunya aku salah kira! Ternyata temen2 komunitas juga udah tau kalo slot ini udah ludes. Salah satu anggota yang kebetulan adalah kapten club ternyata punya kenalan ‘orang dalem’. Cuman, event yang sebelumnya dibikin gratis, kita harus bayar 100K buat dapet slot dan racepack-nya.
Okeeh, gak masalah! Aku langsung join slot Infantry Run di hari itu juga.

 

Latihan

Selesai dapet slot, aku masih punya waktu seminggu buat persiapan. Hari jum’at aku sempetin night run buat latihan. Akhir-akhir ini aku jarang banget nge-run. Kalo sebelumnya aku biasa lari 2 kali dalam seminggu, beberapa bulan terakhir aku udah hampir nggak lari sama sekali.

Sekedar tau, aku biasa lari di pace 8. Paling bagus cuma di pace 7. Waktu latihan, pace-ku turun jauh di angka 9 koma sekian. Aku maklumi sendiri, karena emang lama banget aku udah gak lelarian.
Hari jum’at latihan, hari ini pula aku dikasih tau Kapten kalo racepack bakal ready di hari sabtu. “Racepack ambil ke kantorku, yaa”, gitu katanya. “Siaaap!”, aku jawab semangat.

Kalo lagi ikut event lari, sebelum hari H, kadang aku suka riset kecil-kecilan. Sekedar liat rute buat event run besok, biar lebih semangat. Tapi, kali ini aku bener-bener bodo amat. Lagian, aku juga masih otak-atik laptop dari sore sampe malem. Aku baru tidur antara jam 11-an. Hoamss…

 

Racepack

Sabtu sore aku ambil racepack ke kantor Kapten. Aku dikasih tau kalo sebenernya racepack harus diambil di daerah Sidoarjo. Berhubung Kaptenku ini orangnya baik banget, dia gak ambil sendiri atau nyuruh anak-anak buat ambil. Dia minta biar racepack bisa dikirim via ojol. Sesuai ketentuan, biaya pengiriman dibayar oleh peserta lari. Disini, tentu aja yang bayar adalah si Kapten.

Selesai terima racepack, aku ngobrol-ngobrol sebentar. Kata Kapten, ada anak dari Pandaan yang mau ambil racepack ke kantornya. Anak yang dimaksud juga aku kenal. Kita masih satu komunitas.
Aku juga tanya biaya pengiriman. Pas aku minta buat di-reimburse tagihannya, dia nolak mentah-mentah permintaanku. Duhh, tengkyu banget yaa, Kaptenku yang Canteek. Hihi

Sebelum sampe rumah, aku udah liat dulu isi racepack-nya. Isinya cuma ada baju untuk lari atau official running shirt.
Kalo biasanya racepack lari ada produk2 dari sponsor, kali ini aku dapet bajunya aja. Gak ada plester, gak ada air minum botolan, gak ada kartu ucapan, bahkan brosur promosi sekalipun.

Kok bisa? Ya, iyalah! Ini kan event gratisan?! Cuma aku aja sih yang bayar 100 ribu.
Eh, juga beberapa runners lainnya sih. Hehe

Official race shirt - Kaos lari 2nd Infantry Run Surabaya 2021
Kaos lari official The 2nd Infantry Run Juanda 2021 (Heydayat.com – Hidayat)

Walaupun eventย Infantry Run ini bekerjasama dengan beberapa sponsor kayak Bank BNI, Le Minerale dan lainnya. Mungkin event ini emang dibuat supaya lebih mengena kesan Infantry-nya. Kesan tegas, minimalis dan berjiwa tegar. ๐Ÿ˜…๐Ÿ‘

 

Hari Pelaksanaan The 2nd Infantry Run

Lanjut ke hari H, aku berangkat pagi-pagi. Jam 05:30 aku udah berangkat dari rumah. Perkiraanku, nanti aku masih punya waktu 30 menit di lokasi run sekedar buat foto-foto atau cuci mata.

Sampai lokasi, ternyata perkiraanku meleset! Oh, sh*t! Peserta lari udah baris rapi di lapangan Brigif 2!
Aku setengah lari menuju ke arah lapangan yang jaraknya sekitar 120 meter dari tempat parkir.
Sambil sedikit terburu, aku liat jam di HP-ku. Lohhh, masih jam 06:05? “Orang-orang ini rajin-rajin banget”, pikirku.
Sampai di lapangan, aku langsung berkerumun di barisan belakang sambil clingak-clinguk nyari temen sesama komunitas. 10 menit celingukan, aku gak nemuin satupun temen yang kumaksud. Hmm, yaudahlah…

 

Running Kit

Kayak biasanya, aku pake running kit yang biasa aku pake pas night run atau morning run. Aku pake running kit sepatu New Balance harga diskonan. Sepatu road running ber-sol datar/tipis yang sering aku pake buat night road-run.

Sepatu lari kompetisi balapan
Sepatu New Balance yang kupake (Heydayat.com – Hidayat)

Untuk celananya, aku pake short pants hasil beli dari pasar Kodam seharga 25 ribuan. Untuk kaosnya, aku nggak pake kaos official The 2nd Infantry Run.

Sekedar tau aja, tadi pagi aku sengaja pake baju komunitas karena aku pikir bakal ada temennya. Yah, meskipun aku bawa baju official-nya – aku milih ninggal baju official-ku di dalam jok motor, di parkiran.
Sebenernya aku ragu mau pake kaos komunitas. Lariku gak kenceng. Aku khawatir bikin malu komunitas kalo nanti aku lari di urutan paling belakang. Tapi, apalah daya? Fanatisme mengalahkan rasa malu. Aku tetap pakai kaos kebanggaanku. Hahaha

 

Lanjut ke Cerita

Sambung ke bagian “aku baru nyampe lapangan”. Gak lama aku berdiri, waktu start atau persiapan diumumkan dipercepat jadi jam 06:15. Tapi, berhubung sambutan baru dimulai jam 06:10, jadinya waktu start kurang-lebih tepat waktu.
Jam 06:22, peserta kategori 10K diminta masuk ke antrean dibelakang garis start. Pas lagi nyari posisi, aku ketemu temen-temen dari komunitasku. Sial! Mereka semua pake kaos official! Akhirnya, dengan terpaksa, aku sendiri yang pake baju komunitas buat race.

 

Rute Dan Kondisi Trek Balapan

Sebelum mulai lari, perlu tau nih lanskap juga kondisi area lelarian!
The 2nd Infantry Run dilaksanakan di markas besar Brigade Marinir 2 Juanda – Surabaya. Rute larinya dimulai dari markas Brigif 2 ke arah jalan Raya Bandara Juanda. Selanjutnya, pelari diarahkan menuju Monumen Pesawat Tempur atau Monumen Gannet yang ada di ujung timur jalan Raya Bandara Juanda. Dan dari Monumen Gannet ini, rute berikutnya yaitu di arah putar balik.

Rute lelarian Infantry Run ini emang cenderung monoton. Ngelewati jalan yang sama, arah dan jalurnya aja yang berubah.
Yang enak disini adalah kontur aspal yang mulus, juga lalu lintas yang gak terlalu rame. Selain itu, udara di sekitar loaksi race juga masih sejuk karena deket banget sama sawah.

 

Race atau Balapan

Jam 06:25, peserta lari kategori 10K umum dan TNI/Polri udah baris rapi di belakang garis start. Gak lama setelahnya, peserta lari dilepas dan mulai balapan. Selang beberapa menit berikutnya, peserta dari kategori 5K ikut nyusul balapan.

Kilometer pertama, aku masih strong enough. Kilometer kedua, aku masih ngacir. Sampai di kilometer ke-3, aku mulai kecapek’an. Mulai dari penghujung kilometer ke-3 dan seterusnya, aku mulai nurunin pace. Selain nurunin pace, aku juga ng-combine race dengan lari juga jalan kaki.

Kilometer ke-4, aku penasaran sama lokasi WS. Mana nih WS-nya? Nggak perlu nge-WS apa ya? Aku udah kehausan. Bau napasku berasa deket banget ke hidung selagi lari.

Kilometer ke-5, akhirnya ketemu WS juga. Lokasi WS ada di putar balik Monumen Gannet dan cuma dijaga beberapa orang aja. Selesai nge-WS, aku lanjut lari sampe ke garis finish.

Singkat cerita, aku finish di angka 1 jam lebih 33 menit atau di pace 8,5. Jarak lariku 10,54 kilo dengan elevasi 15 meter. Data ini aku ambil dari aplikasi Strava yang aku pakai pas race.

 

Kesimpulan

Ikut lari di event Invantry Run ini cukup seru. Kalau aku perhati’in, ada lebih banyak pelari pro dibanding event-event gratisan yang lainnya. Mungkin karena sebagian besar pelarinya itu dari kelompok marinir ya? Jadi udah terbiasa. Ahh, tau lahh…

Treknya juga enak banget buat lelarian. Gak ada kerikil ataupun jalan berlobang yang potensi bikin kaki kram atau cedera. Lari jadi ngejos terus, tanpa ada penghambat di jalanan. Itu buat pelari lain loh yaa. Bukan aku! Kalo aku sih, timik-timik aja. Huahahaha ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜„

Sementara untuk sterilisasi area, awalnya aku mikir, “ini event punya tentara, pasti rute larinya bener-bener steril!”. Diluar dugaan, pengamanan pas race ternyata gak ketat-ketat amat.
Meski gitu, gak ada yang mengecewakan soal jalur atau sterilisasi area. Karena emang kondisi jalan cukup bersahabat. Apalagi banyak penjagaan dari Bapak-bapak tentara di sepanjang lintasan lari.

Sebagai penutup, aku mau notice beberapa kelebihan dan kekurangan event The 2nd Infantry Run ini. Berikut diantaranya :

Kelebihan :

1. Track atau lintasan cukup nyaman. Aspalnya halus. Buat pelari kencang bisa jadi kelebihan tersendiri.
2. Banyak kategori juara dan hadiah. Kategori juara diambil dari beberapa kategori, seperti : pelari umum tercepat, pelari kelompok TNI/Polri, pelari termuda, pelari tertua, pelari wanita tercepat, dan juara harapan.
3. Ada panggung hiburan. Yahh, meski gak banyak penonton yang antusias, seenggaknya event ini di adakan dengan niatan serius untuk menghibur peserta.

Kekurangan :

1. Rute monoton
2. Sterilisasi area bisa ditingkatkan, mengingat jalan Juanda memiliki 3 jalur jalan yang berbeda dan cukup besar.
3. Paket racepack harusnya lebih menarik. Aku nggak tau sih, apakah racepack sebenarnya ada isian yang lainnya atau enggak. Lagian aku dapetnya juga dari tangan ke-dua. Eh, tangan ke-tiga sih. Atau maungkin tangan ke-4 ya? Gak tau lah! Haha
Intinya, biarpun event gratisan, akan lebih cakep kalo racepack ada isian yang bikin semangat. Diisi brosur promosi pun udah berasa keren kok. hehe

Selain beberapa kekurangan diatas, ada 1 lagi yang menurutku cukup krusial. Kekurangan ini adalah masalah Water Station alias WS.

Water station alias WS-nya cuma ada di kilometer ke-5. Terbilang jauh untuk pelari umum, apalagi pelari siput kayak aku. Selain jauh, air minumnya pun hanya sebatas air mineral biasa alias air tawar. Lagi-lagi aku ber-negatif thinking. “Emang Bapak-bapak Tentara ini suka yang serba minimalis yaa”. Ckckck

Selain masalah water station di jalur lari, kekurangan lainnya adalah terbatasnya akomodasi atau fasilitas setelah finish.
Karena lari di urutan belakang, aku juga finish di urutan belakang. Sampai finish, aku tengak-tengok sekitar. Tak ada sambutan untuk finiser atau tepuk tangan meriah dari penonton. Tapi bukan itu yang aku harapkan. Aku kiranya bakal ada panitia yang langsung nyodori aku air minum atau buah pisang kayak event Pelindo Run atau BRIliant Run.

Setelah capek lari, aku menghampiri sebuah meja tempat beberapa panitia mencatat kedatangan finisher. Di tempat ini juga aku berencana ambil medali.
“Gak dapat medali, Pak? “, tanyaku. Aku tanya gitu soalnya mereka kayak gak berniat ngasih aku medali. Wajar, emang. Beberapa event lari cuma ngasih medali untuk sekian-ratus finisher aja. Sementara aku, aku ada di urutan akhir. Meski ada beberapa pelari yang masih ada di belakangku.

Salah satu panitia keliatan sedikit bingung pas kutanya. Aku terus bilang, “Saya baru sampai, Pak”.
Sesaat, ekspresinya berubah seketika.
“Bajunya mana, Mas?”. “Di jok motor, Pak”. “Ambil dulu yaa, Mas. Nanti kesini lagi”. Weh, weehh. “Harus ambil kaos dulu?”, jawabku dalam hati. Okelah. Aku langsung ke parkiran biar bisa segera ambil medali.

Sambil jalan, aku nengok kanan-kiri lagi. Tak ada tempat pembagian air atau semacamnya dari setiap tenda.
Tadi pas baru nyampe finish, aku juga udah tanya panitia, “Boleh minta airnya, Pak?”. “Oh, ambil sendiri dari tenda yaa, Mas”. Aku ng-“iya”-in aja meski jawabannya bikin aku sedikit ragu.

Sambil menuju tempat parkir, aku berhenti di salah satu tenda. 3 tumpukan kardus yang ada di atas meja kubongkar semua sampai keliatan isinya. Dari 3 kardus air mineral, gak satupun kardus yang berisi 1 air minum pun di dalemnya. Cuma sisa beberapa botol kosong dan lebih mirip macem tempat sampah aja. Haduuhh…

Se-balik-nya ngambil kaos, akhirnya aku beli air mineral dari stand sponsor, Le Mineral. Tanya harga > beli > minum! Aahh, akhirnya hausku ilang jugaaa!

Balik lagi ke kesimpulan. Biarpun begitu, overall, event ini cukup bagus dan menarik, juga gak bikin kapok. Kalo ada event berikutnya, boleh lah ikut lagi. ‘Moga aja next event udah gak di situasi pandemi lagi. jadi, ada kemungkinan suasananya bakal lebih meriah dan seru. Untuk optimalisasi fasilitas, mudah-mudahan deh next event bakal diperbaiki lagi.

Udah segini aja ceritanya. Sorry kalo kepanjangan. BTW, dibawah ada beberapa foto dokumentasi yang aku ambil sebelum dan sesudah lari. Tengkyu udah baca, yaa…

 

Dokumentasi

Halaman parkir mobil Brigif 2
Halaman parkir mobil Brigif 2 (Heydayat.com – Hidayat)

 

Halaman parkir motor Brigif 2
Halaman parkir motor Brigif 2 (Heydayat.com – Hidayat)

 

Suasana Lapangan Brigif 2 Sebelum Balapan
Suasana lapangan Brigif 2 sebelum balapan (Heydayat.com – Hidayat)

 

Peserta Lari 2nd Infantry Run Berbaris di halaman Brigif 2
Peserta lari The 2nd Infantry Run berbaris di lapangan Brigif 2 (Heydayat.com – Hidayat)

 

Persiapan Balapan Lari 2nd Infantry Run 2021
Persiapan balapan Infantry Run 2021 (Heydayat.com – Hidayat)

 

Persiapan Pengumuman Juara
Persiapan pengumuman juara setelah balapan (Heydayat.com – Hidayat)

 

Pemenang Kategori Pelari Usia Termuda
Pemenang kategori pelari usia termuda (Heydayat.com – Hidayat)

 

Pemenang Kategori Pelari Usia Tertua
Pemenang kategori pelari usia tertua (Heydayat.com – Hidayat)

 

Podium Juara 2nd Infantry Run Kategori Umum dan Harapan Putri
Podium juara kategori umum dan harapan putri (Heydayat.com – Hidayat)

 

Penyerahan Hadiah Juara 2nd Infantry Run Kategori Umum dan Harapan Putri
Penyerahan hadiah kategori umum dan harapan putri 5K. Juara 1 : Khaila Sifa F (17:26:95), Juara 2 : Sandria Fie (17:56:14), Juara 3 : Serli Wulan (18:26:80) (Heydayat.com – Hidayat)

 

Podium Juara 2nd Infantry Run Kategori Umum dan Harapan Putra
Podium juara kategori umum dan harapan putra. Juara 1 : Sutikno (37:15:09), Juara 2 : Kondradus Anselmus T (37:33:01), Juara 3 : Raka Wahyu Prayoga (37:39:77) (Heydayat.com – Hidayat)

 

Podium Juara 2nd Infantry Run Kategori TNI-Polri
Podium juara kategori TNI-Polri. Juara 1 : Riki Martin Simbolon (35:11:40), Juara 2 : Moh. Adi Saputro (35:58:83), Juara 3 : Basuki Adyanto (37:38:73) (Heydayat.com – Hidayat)

 

Suasana Lapangan Brigif 2 Sebelum Pengumuman Juara
Suasana lapangan Brigif 2 sebelum pengumuman juara (Heydayat.com – Hidayat)

 

Suasana Lapangan Setelah Lari
Suasana lapangan setelah lari & pengumuman juara (Heydayat.com – Hidayat)

 

Suasana Lapangan Brigif 2 Setelah Lari
Suasana lapangan setelah lari (Heydayat.com – Hidayat)

 

Panggung hiburan 2nd Infantry Run Lapangan Brigif 2 Surabaya
Panggung hiburan The 2nd Infantry Run lapangan Brigif 2 (Heydayat.com – Hidayat)

 

Photo booth Halaman Markas Brigif Infantry Run Juanda
Photo booth Infantry Run Brigif 2 – Mendarat & Menang (Heydayat.com – Hidayat)

 

Photobooth The 2nd Infantry Run Brigif Juanda
Aku lagi foto di photo booth Infantry Run (Heydayat.com – Hidayat)

 

Medali Lari 2nd Infantry Run
Medali lari The 2nd Infantry Run 2021 (Heydayat.com – Hidayat)

Tentang Penulis : Hidayat

Gambar Gravatar
Menyukai aktivitas luar ruangan & tertarik dengan berbagai jenis informasi, khususnya teknologi & olahraga | Menulis untuk berbagi pengalaman, menyalurkan minat dan dokumentasi.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed